Review

Info
Studio : Columbia Pictures/Metro-Goldwyn-Mayer/Regency Enterprises/Scott Rudin Productions/Yellow Bird/The Ca
Genre : Crime, Drama, Thriller
Director : Fede Álvarez
Producer : Scott Rudin, Eli Bush, Ole Søndberg, Søren Stærmose, Amy Pascal, Elizabeth Cantillon
Starring : Claire Foy, Sverrir Gudnason, LaKeith Stanfield, Sylvia Hoeks, Stephen Merchant, Vicky Krieps

Selasa, 20 November 2018 - 19:55:29 WIB
Flick Review : The Girl in the Spiders Web
Review oleh : Amir Syarif Siregar (@Sir_AmirSyarif) - Dibaca: 269 kali


Pernah membayangkan jika petualangan Lisbeth Salander hadir tanpa pengarahan David Fincher? Atau karakternya diperankan oleh aktris lain selain Rooney Mara? Atau perjalanan ceritanya tidak didampingi oleh iringan musik garapan Trent Reznor dan Atticus Ross? Well… tentu saja, tiga novel pertama seri Millennium buatan Stieg Larsson, The Girl with the Dragon Tattoo, The Girl who Played with Fire, dan The Girl who Kicked the Hornets’ Nest, telah difilmkan sebelum Fincher merilis The Girl with the Dragon Tattoo versinya pada tahun 2011 dengan Noomi Rapace berperan sebagai sang gadis bertato naga. The Girl in the Spider’s Web arahan Fede Álvarez (Evil Dead, 2013) sendiri jelas berada pada tingkatan dan atmosfer pengisahan yang berbeda jika dibandingkan dengan film arahan Fincher maupun tiga film adaptasi seri Millennium pertama yang dibintangi Rapace. Mirip dengan film-film pendahulunya, Álvarez masih mempertahankan atmosfer kelam dan dingin pada penceritaan The Girl in the Spider’s Web. Namun, daripada menghadirkan pengisahan dan karakterisasi yang cenderung kompleks, Álvarez membungkus The Girl in the Spider’s Web menjadi sebuah sajian crime thriller yang cukup apik. And that’s not a bad thing, really. 

Dengan naskah cerita yang ditulis Álvarez bersama dengan Jay Basu (Monsters: Dark Continent, 2014) dan Steven Knight (Allied, 2016), The Girl in the Spider’s Web memulai perjalanannya ketika peretas Lisbeth Salander (Claire Foy) menerima tugas dari seorang mantan pegawai National Security Agency, Frans Balder (Stephen Merchant), yang meminta dirinya untuk meretas sistem komputer milik National Security Agency guna mencuri sebuah program komputer bernama Firefall yang dahulu ia buat dan dapat digunakan untuk mengakses kode pengaktif senjata nuklir yang berada di berbagai belahan dunia. Sebagai seorang peretas handal, tugas tersebut tentu saja dapat dijalankan dengan mudah oleh Lisbeth Salander. Namun, di saat yang bersamaan , keterlibatan Lisbeth Salander kemudian membuatnya menjadi kejaran dua belah pihak: National Security Agency yang mengirimkan agennya, Edwin Needham (LaKeith Stanfield), untuk memburu Lisbeth Salander serta seorang pembunuh bayaran yang dikenal dengan nama Jan Holtser (Claes Bang) yang ternyata merupakan bagian dari sindikat penjahat berbahaya dan turut mengincar Firefall.

Memang, secara teknis, novel The Girl in the Spider’s Web bukanlah sebuah kisah lanjutan dari seri novel Millennium yang ditulis langsung oleh Larsson. Novel The Girl in the Spider’s Web – dan sebuah novel lain berjudul The Girl who Takes an Eye for an Eye – ditulis oleh penulis David Lagercrantz berdasarkan karakter-karakter yang telah diciptakan oleh Larsson yang telah meninggal dunia. Seperti halnya sebuah resep makanan popular yang dihasilkan oleh seorang juru masak namun kini diolah dan dikembangkan oleh seorang juru masak lain, tuturan cerita The Girl in the Spider’s Web memang terasa sedikit berbeda. Daripada berusaha tampil dalam untuk menggali motif konflik maupun karakter atau menyelipkan beberapa sentuhan sosial maupun politis dalam penceritaannya, The Girl in the Spider’s Web terasa lebih tertarik untuk mengembangkan linimasa penceritaannya sebagai sebuah crime thriller. Bukan sebuah masalah besar, tentu saja. Apalagi Lagercrantz masih mampu menggarap konflik kejahatan dengan barisan intrik yang cukup kuat dan menarik.

Dengan struktur cerita asal yang tidak lagi “terlalu rumit” tersebut, tidak mengherankan jika kemudian versi film dari The Girl in the Spider’s Web juga hadir dengan nada pengisahan yang serupa. Álvarez memang masih mempertahankan warna cerita yang berkesan dingin dan cenderung kelam yang telah dibawakan oleh film-film hasil adaptasi seri novel Millennium sebelumnya. Álvarez bahkan mempertahankan adegan opening credit layaknya sebuah film James Bond seperti yang dahulu telah dilakukan Fincher lewat The Girl with the Dragon Tattoo. Tetapi, tidak dapat disangkal, dengan struktur pengisahan yang cukup sederhana, sulit untuk memberikan kredit lebih bagi pengarahan Álvarez. The Girl in the Spider’s Web dihadirkan dengan tatanan teknis dan produksi yang maksimal namun Álvarez seringkali mengeksekusi ceritanya dalam ritme kisah yang cukup lamban. Hasilnya, banyak sudut cerita dari film ini yang gagal untuk tampil lebih istimewa, mengikat, serta cenderung akan dapat dengan mudah dilupakan oleh para penontonnya.

Elemen lain – dan sesungguhnya sangat krusial – yang membuat presentasi The Girl in the Spider’s Web tidak mampu untuk meninggalkan kesan yang lebih mendalam adalah pemilihan para pengisi departemen aktingnya. Jangan salah, Foy adalah aktris yang memiliki kemampuan akting yang handal – dan Foy cukup mampu menghidupkan karakter Lisbeth Salander yang ia perankan dengan baik. Namun, seperti yang dapat disaksikan dari penampilan Rapace maupun Mara, karakter Lisbeth Salander memiliki sebuah kharisma penampilan yang mentah, kasar, atau jauh dari kesan terlatih. Foy, terlepas dari kelugasan penampilannya, seringkali terasa menghadirkan sosok Lisbeth Salander sebagai sosok perempuan yang terlatih dan penuh polesan pada setiap gerakannya. Mungkin Foy mencoba memberikan interpretasi yang berbeda pada sosok Lisbeth Salander tetapi, sayangnya, kurang begitu berhasil untuk menciptakan sosok Lisbeth Salander yang benar-benar mampu tampil memikat dan mengikat.

Hal yang sama juga dapat dirasakan pada penampilan aktor Sverrir Gudnason yang berperan sebagai karakter Mikael Blomkvist. Sosok jurnalis yang memiliki sejarah hubungan di masa lalu dengan karakter Lisbeth Salander tersebut kini disajikan dengan dukungan latar pengisahan yang jauh dari kesan matang. Kehadiran karakternya sama sekali tidak memiliki arti yang banyak pada struktur pengisahan The Girl in the Spider’s Web secara keseluruhan. Parahnya, Foy dan Gudnason memiliki jalinan chemistry yang hampir dapat dikatakan sangat hampa antara satu sama lain. Dua karakter yang seharusnya memiliki daya tarik seksual yang kuat antara satu sama lain kini tampil begitu datar. Selain Foy dan Gudnason, departemen akting film ini sebenarnya diberkahi dengan penampilan-penampilan akting yang mumpuni. Merchant, Stanfield, Bang, hingga Sylvia Hoeks dan Vicky Krieps yang mencuri perhatian setidaknya menghasilkan banyak momen akting yang cukup menyenangkan.

Jelas tidak ada salahnya untuk memberikan interpretasi yang baru akan sebuah karya yang telah lebih dahulu dikenal oleh khalayak ramai. Álvarez cukup mampu mengolah pengisahan The Girl in the Spider’s Web untuk menjadikannya sebuah presentasi crime thriller yang efektif. Di saat yang bersamaan, untuk sebuah karya yang mengagungkan sosok karakter perempuan yang kuat, tangguh, dan tampil beda dengan kebanyakan karakter sejenis lainnya, film ini sayangnya tampil dengan pengisahan yang terlalu rapi dan jauh dari kesan tegas. Masih dapat dinikmati namun jelas tidak akan meninggalkan terlalu banyak pengaruh pada mereka yang menyaksikannya.

Rating :

Share |


Review Terkait :

Comments

© Copyright 2010 by Flick Magazine - Design by Hijau Multimedia Solution. All Rights Reserved.